counter

Bawaslu cek informasi video pembakaran kotak dan surat suara

Calon independen minimal didukung 24 ribu calon pemilih
Koordinator divisi penindakan Bawaslu Provinsi Papua Amandus Sitomorang. (ANTARA News Papua / Alfian Rumagit)
Kami sedang mengecek
Jayapura (ANTARA) - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Papua mengecek kebenaran informasi video pembakaran kotak dan surat suara yang diduga terjadi di Distrik Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya yang belakangan ini viral di media sosial.

"Kami sedang mengecek," kata koordinator divisi penindakan Bawaslu Provinsi Papua Amandus Sitomorang ketika dihubungi dari Kota Jayapura, Rabu.

Menurut dia, informasi video tersebut sudah diterima dalam grup WhatsApp (WA) Bawaslu dan sedang dilakukan pengecekan ke Bawaslu Kabupaten Puncak Jaya.

"Baru terima, kami sudah cek Bawaslu Puncak Jaya dan mereka sampaikan baru juga tahu," ucapnya.

Berkaitan dengan itu, kata dia, Bawaslu Provinsi Papua telah memerintahkan jajaranya di lapangan dalam hal ini Bawaslu Puncak Jaya untuk melakukan investigasi terkait video yang menjadi viral tersebut.

"Yah, investigasi. Ini merupakan langkah yang kami ambil," ujarnya.

Dalam video yang berdurasi kurang lebih 5 menit 7 detik itu, terlihat tumpukan surat dan kota suara yang sedang terbakar dan diduga sebagai logistik Pemilu 2019.

Selain itu, terlihat juga seorang ibu dan anak yang sedang membuang sejumlah surat suara kearah tumpukan tersebut.

Ada juga suara dari orang yang merekam video tersebut dan menyebutkan bahwa "Selamat siang. Inilah tempat pembakaran kotak suara maupun surat suara di Distrik Tingginambut. Masyarakat melakukan pembakaran, tolong teman-teman viralkan di media sosial...."

Pemkot Jayapura berikan suplemen bagi tenaga medis COVID-19

Pewarta:
Editor: Chandra Hamdani Noor
Copyright © ANTARA 2019
Akademisi Uncen dukung Bawaslu ungkap keterlambatan logistik pemilu Sebelumnya

Akademisi Uncen dukung Bawaslu ungkap keterlambatan logistik pemilu

Deklarasi Santri Dukung Pemilukada Damai Selanjutnya

Deklarasi Santri Dukung Pemilukada Damai