counter

Survei Median sebut elektabilitas Jokowi-Maruf di atas Prabowo-Sandiaga

KPU RI tetapkan hasil Pemilu 2019 setelah putusan MK
Survei Dinamika Politik Direktur Eksekutif Median Rico Marbun memberikan penjelasan kepada wartawan mengenai temuan hasil survei Migrasi Pemilih yang dilakukan Media Survei Nasional (Median) di Jakarta, Jumat (17/5). Temuan surveinya menyebut kasus-kasus korupsi sangat berpengaruh kepada loyalitas simpatisan dan kader. Loyalitas pemilih PKS merupakan pemilih paling setia (70,07 persen), disusul PDIP (59,51 persen) dan Gerindra (57,01 persen). (ANTARA FOTO/Reno Esnir)
Jakarta (ANTARA News) - Hasil survei yang dilakukan lembaga Median menunjukkan elektabilitas pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin masih berada di atas pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. 

Berdasarkan survei yang dilakukan pada 4-16 November 2018 terhadap 1.200 responden, diketahui elektabilitas Jokowi-Ma'ruf 47,7 persen dan Prabowo-Sandiaga 35,5 persen, dengan responden tidak memutuskan sebanyak 16,8 persen. 

"Selisih kedua pasangan 12,2 persen," ujar Direktur Eksekutif Median, Rico Marbun, di Jakarta, Selasa. 

Dia mengatakan survei dilakukan dengan metode multistage random sampling dengan margin of error plus minus 2,9 persen. 

Dia mengatakan dalam hasil survei terlihat elektabilitas Jokowi masih dibawah 50 persen. Menurut dia, hal ini diakibatkan masalah ekonomi dan kesejahteraan masih mendominasi benak responden.

Selain itu mayoritas responden juga lebih mudah menyebutkan kekurangan pemerintah ketimbang keberhasilannya. 

Dia menekankan pemerintahan Jokowi harus mampu meyakinkan publik bahwa infrastruktur yang gencar dibangun dapat meringankan beban ekonomi rakyat. 

Di sisi lain dia juga menjelaskan alasan elektabilitas Prabowo masih berada dibawah Jokowi. 

Menurut dia, hal itu dikarenakan persepsi kompetensi Prabowo memperbaiki kondisi ekonomi saat ini belum terbentuk dengan baik. 

Dia juga mengimbau Prabowo memperbaiki gaya komunikasinya yang membuat pribadinya selama ini dianggap keras. 

Sebab, dari hasil survei tampak dua hal utama responden tidak memilih Prabowo karena mantan Danjen Kopassus itu memiliki karakter keras dan ambisius. 
 

Presiden: KPK perlu Dewan Pengawas

Pewarta:
Editor: Edy Sujatmiko
Copyright © ANTARA 2018
Sandiaga berkomitmen memperbaiki kualitas dan kesejahteraan masyarakat Sebelumnya

Sandiaga berkomitmen memperbaiki kualitas dan kesejahteraan masyarakat

Akademisi sarankan pemerintah revisi UU pemilihan kepala daerah Selanjutnya

Akademisi sarankan pemerintah revisi UU pemilihan kepala daerah