pemilu.antaranews.com
HITUNG CEPAT
PEMILU PRESIDEN 2024
25.55%
57.81%
16.62%
25.34%
58.08%
16.58%
25.06%
59.08%
15.86%
24.77%
59.19%
16.04%

Komnas Perempuan apresiasi Debat Pilpres bahas isu perempuan

Rutan Salemba sudah terima logistik Pemilu 2024
Paparan yang disampaikan oleh Wakil Ketua Komnas Perempuan Olivia Salampessy dalam webinar bertajuk "Mewaspadai Potensi Kekerasan terhadap Perempuan dalam Pemilu 2024" di Jakarta, Senin (5/2/2024) (ANTARA/ Anita Permata Dewi)
...bagi kami, capres/cawapres yang bisa membincangkan isu perempuan itu sudah merupakan langkah yang cukup baik
Jakarta (ANTARA) - Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan atau Komnas Perempuan mengapresiasi Debat Pilpres kelima yang telah membahas isu tentang perempuan.

"Kehadiran perempuan itu penting. Dia bukan sekedar menjadi isu tempelan karena mungkin dianggap tidak terlalu mempunyai bargaining yang baik, sehingga bagi kami, capres/cawapres yang bisa membincangkan isu perempuan itu sudah merupakan langkah yang cukup baik," kata Wakil Ketua Komnas Perempuan Olivia Salampessy, di Jakarta, Senin, pada webinar bertajuk "Mewaspadai Potensi Kekerasan terhadap Perempuan dalam Pemilu 2024".

Dikatakannya, budaya patriarki di masyarakat yang masih kental membuat seolah-olah politik hanya merupakan ranah laki-laki.

Padahal, menurutnya, terdapat sejumlah tokoh perempuan dari berbagai negara yang kepemimpinannya berhasil dalam politik, seperti Jacinda Ardern di Selandia Baru, Angela Merkel di Jerman, dan Tsai Ing Wen di Taiwan.

Berkaca pada tokoh-tokoh perempuan dunia tersebut, lanjut dia, perdebatan mengapa perempuan harus ada di politik seharusnya menjadi refleksi untuk mendorong keterwakilan perempuan di panggung politik Indonesia.

Baca juga: Pemilu didorong kedepankan anti kekerasan dan diskriminasi perempuan

"Bagaimana seharusnya perempuan itu hadir di ruang publik, khususnya di politik, isunya bagaimana menyejahterakan perempuan secara khusus maupun masyarakat secara umum," kata Olivia Salampessy.

Berdasarkan data Indeks Ketimpangan Gender Global pada 2023 yang dirilis World Economic Forum (WEF) memosisikan Indonesia pada peringkat 87 dari 146 negara dengan nilai 0,697 dari skala 0 - 1.

"Mempertahankan skor yang sama yaitu 0,697 di tahun 2022 dengan peringkat ke 92," kata Olivia Salampessy.

Skor Indonesia terbebani oleh indeks pemberdayaan perempuan di bidang politik yang sangat rendah yakni 0,181 atau di bawah rata-rata global.

"Ini cukup buruk ya," katanya.

Baca juga: Komnas: Keterwakilan perempuan di politik belum ada peningkatan
Baca juga: Komnas: Kasus kekerasan berbasis gender masih terjadi dalam Pemilu
Pewarta:
Editor: Risbiani Fardaniah
Copyright © ANTARA 2024
Ganjar sebut putusan DKPP jadi pelajaran untuk demokrasi Sebelumnya

Ganjar sebut putusan DKPP jadi pelajaran untuk demokrasi

PUSaKO Unand paparkan temuan pelanggaran pada Pemilu 2024 Selanjutnya

PUSaKO Unand paparkan temuan pelanggaran pada Pemilu 2024