pemilu.antaranews.com
HITUNG CEPAT
PEMILU PRESIDEN 2024
25.55%
57.81%
16.62%
25.34%
58.08%
16.58%
25.06%
59.08%
15.86%
24.77%
59.19%
16.04%

Golkar sementara unggul di Jabar, pengamat nilai ada kontribusi RK

Rutan Salemba sudah terima logistik Pemilu 2024
Tangkapan layar hasil perhitungan sementara suara pemilihan anggota DPR RI wilayah Jawa Barat Pemilu 2024 oleh KPU RI per Selasa pukul 18.06 WIB sebagaimana di akses di laman resmi KPU RI. ANTARA/Genta Tenri Mawangi
Jakarta (ANTARA) - Partai Golkar menurut hasil sementara penghitungan KPU RI unggul di Jawa Barat dengan perolehan suara tertinggi sebanyak 16,74 persen atau 1,49 juta suara per Selasa pukul 18.00 WIB.

Jawa Barat merupakan provinsi dengan jumlah suara terbanyak di Indonesia untuk Pemilu 2024 dengan total pemilih mencapai 35.714.901 orang.

Direktur Riset Poltracking Indonesia Arya Budi di Jakarta, Selasa, menilai ada kontribusi Ridwan Kamil, yang merupakan eks Gubernur Jawa Barat, ikut mendongkrak suara Golkar terutama jika dibandingkan dengan perolehan suara partai itu pada Pemilu 2019.

"Jawa Barat itu Golkar menang karena memang Ridwan Kamil sudah menjadi fungsionaris (Partai Golkar, red.), dan ada istrinya juga nyaleg (mencalonkan diri sebagai anggota DPR RI, red.). Jadi, basis pemilih Ridwan Kamil (RK) yang mengatrol suara Golkar," tutur Arya.

Dalam hasil hitung sementara KPU per Selasa pukul 18.00 WIB atau saat progress perhitungan suara mencapai 52,88 persen, Partai Golkar sejauh ini menempati urutan pertama perolehan suara pemilihan anggota DPR RI di Jawa Barat. Di urutan kedua dan seterusnya ada Partai Gerindra (15,9 persen), PKS (12,4 persen), PDI Perjuangan (11,58 persen), dan PKB (11,44 persen).

Golkar sementara ini dapat disebut merebut suara di Jawa Barat mengingat hasil Pemilu 2019 partai berlogo Pohon Beringin itu harus puas di urutan keempat, tertinggal dari Partai Gerindra pada urutan pertama, kemudian PDI Perjuangan dan PKS.

Baca juga: Peneliti LSI: Mesin partai Golkar bergerak masif di Jabar

Baca juga: Golkar kampanye terakhir di Jawa Barat, targetkan 116 kursi legislatif


Arya menilai meskipun Ridwan Kamil tidak maju mencalonkan diri di pemilihan anggota DPR RI pada Pemilu 2024, dia punya rekam jejak sebagai Gubernur Jawa Barat dan Wali Kota Bandung. RK, menurut Arya, juga salah satu sosok yang populer sehingga keberadaan Ridwan Kamil diyakini ikut berkontribusi meningkatkan perolehan suara Golkar di Jawa Barat.

"Golkar juga partai dengan infrastruktur yang sudah cukup mapan di berbagai daerah, termasuk di Jawa Barat. Dedi Mulyadi pergi, RK masuk. Itu juga bisa berkontribusi. Jadi, ada infrastruktur partai yang cukup kuat di daerah," ucap dia.

Sementara itu, Ketua DPP Partai Golkar Meutya Hafid saat ditemui pada sela-sela kegiatannya di Jakarta, Senin (19/2), meyakini ada empat faktor yang mempengaruhi tingginya perolehan suara sementara Golkar di beberapa daerah termasuk Jawa Barat. Empat faktor itu, menurut Meutya, saling terkait dan tidak dapat dilihat secara terpisah.

"Ada empat faktor, yang pertama tentu dari pimpinan, ketua umum, kemudian dari kader-kader yang militan, identifikasi keberlanjutan Pak Jokowi yang merupakan hasil kerja-kerja Partai Golkar yang kemudian juga tentu pemilihan capres-cawapres yang tepat, yaitu Pak Prabowo dan Mas Gibran. Kaki merasa kemarin mendapat electoral effect Pak Prabowo dan Mas Gibran,” kata Meutya menjawab pertanyaan wartawan.

Dia kembali menegaskan komitmen terhadap keberlanjutan juga menjadi poin penting yang mendorong perolehan suara Golkar. "Pesan clear (jelas, red.) bahwa Golkar akan mendorong keberlanjutan. Itu saya rasa menjadi faktor yang menentukan suara Golkar bisa naik," kata dia.
Pewarta:
Editor: Chandra Hamdani Noor
Copyright © ANTARA 2024
Jokowi sebut usul gunakan hak angket DPR adalah hak demokrasi Sebelumnya

Jokowi sebut usul gunakan hak angket DPR adalah hak demokrasi

KPU sebut dalil para pemohon dalam sidang PHPU Pilpres tidak terbukti Selanjutnya

KPU sebut dalil para pemohon dalam sidang PHPU Pilpres tidak terbukti