KPU Pamekasan beri sanksi PPK lakukan pelanggaran pemilu

KPU targetkan santunan 542 petugas KPPS se-Indonesia tuntas tahun ini
Ketua KPU Pamekasan Mohammad Halili (tengah) berfoto bersama dengan empat komisioner lainnya seusai acara pelantikan di Surabaya.
Pamekasan (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pamekasan, Jawa Timur, menyatakan akan memberikan sanksi kepada dua panitia pemilihan kecamatan (PPK) yang telah terbukti melakukan pelanggaran administratif pada pelaksanaan Pemilu 2019, sesuai hasil sidang Bawaslu RI beberapa hari lalu.

Menurut Ketua KPU Pamekasan Mohammad Halili, kedua PPK yang diketahui melakukan pelanggaran itu, masing-masing PPK Proppo dan PPK Larangan.

"KPU Pamekasan akan memberikan teguran tertulis kepada kedua PPK, yakni PPK Proppo dan Larangan sesuai rekomendasi Bawaslu karena keduanya telah terbukti melakukan pelanggaran administratif pemilu," kata Halili kepada ANTARA melalui sambungan telepon, Minggu malam.

Selain itu, kedua PPK ini juga telah diperintahkan oleh Bawaslu RI berdasarkan hasil sidang institusi itu untuk melakukan perbaikan form DA 1 DPR di kedua kecamatan tersebut.

"Form DA 1 DPR diminta agar disesuaikan dengan formulir model DA 1 Plano DPR dan hanya berkaitan dengan Partai Nasdem," katanya.

Halili menjelaskan, perbaikan oleh PPK Proppo dan Larangan itu nantinya akan dilakukan di kantor KPU Pamekasan dan disaksikan oleh Bawaslu Pamekasan.

Namun, kata Halili, terkait pelaksanaannya, KPU Pamekasan masih menunggu hasil koordinasi dengan KPU Provinsi Jawa timur.

"Yang jelas, hasil perbaikan formulir DA 1 DPR diikuti dengan perbaikan/penyesuaian form DB 1 DPR oleh KPU Pamekasan," katanya menambahkan.

Ketua Bawaslu Pamekasan Abdullah Saidi sebelumnya menjelaskan, selain diminta untuk melakukan perbaikan data form DA 1 DPR, dan meminta KPU memberikan sanksi atas temuan pelanggaran pemilu itu, Bawaslu RI juga mengajukan kasus itu ke Dewan Kehormatan Penyelengara Pemilu (DKPP) untuk disidangkan.

Saat sidang di kantor Bawaslu RI, dua PPK tersebut, yakni PPK Larangan dan PPK Proppo, Pamekasan mengaku terpaksa mengubah data form DA 1 karena diintimidasi oleh tim sukses caleg peserta pemilu, sebagaimana disampaikan Ketua PPK Kecamatan Larangan Zainuddin dalam agenda mendengarkan keterangan saksi dalam sidang penanganan pelanggaran administrasi pemilu dengan laporan Nomor 02/LP/PL/ADM/RI/00.00/V/2019, di Ruang Sidang Utama Gedung Bawaslu, Jakarta, pada 27 Mei 2019.

Saat itu, Zainuddin mengatakan pada awalnya rangkaian rekapitulasi suara di tingkat kecamatan berjalan lancar dan aman. Namun pascarapat pleno rekapitulasi di tingkat kabupaten, muncul intimidasi dari salah satu caleg DPR RI yang memintanya untuk mengeluarkan form DA1 dengan tiga versi berbeda walaupun tidak sesuai data sebenarnya, dan intimidasi itu terus berlanjut.

"Kami sebenarnya tidak berniat melakukan itu, tetapi kami dan keluarga kami diintimidasi oleh orang-orang suruhan peserta pemilu," katanya, tanpa menyebutkan siapa caleg yang menyuruh melakukan intimidasi itu.

Hal senada juga disampaikan oleh Ketua PPK Proppo Pamekasan Yongki.

Dalam petitumnya, Zainuddin meminta majelis sidang Bawaslu untuk menyatakan laporan dugaan pelanggaran administrasi yang diajukan pelapor saksi Nasdem Syamsul Arifin, beralasan dan dapat diterima. Bahkan, dirinya mengusulkan majelis membuka form DA 1 Plano sebagai acuan yang sah terhadap hasil pemilu di Kecamatan Larangan.

Dalam sidang itu, kedua PPK dari dua kecamatan di Kabupaten Pamekasan tersebut mengaku resah dengan tugasnya sebagai penyelenggara pemilu ad hoc karena banyaknya tekanan dari pihak-pihak yang ingin berlaku curang dengan menghalalkan berbagai cara.

Zainuddin mencontohkan, rumahnya sempat didatangi belasan orang, sambil mengancam keamanan keluarganya jika tidak mengeluarkan form DA 1 dalam berbagai versi.

Mereka juga mengaku enggan jika diminta kembali sebagai PPK untuk pemilu selanjutnya. Keduanya bahkan sempat menangis saat mengingat perbuatan yang diakui sebenarnya tidak ada niatan melakukannya.

"Dengan beban kerja yang seperti ini, kami tidak ingin lagi menjadi penyelenggara pemilu," kata Zainuddin kala itu.

Sementara terkait rencana pelaksanaan sidang kode etik di DKPP ini, Ketua Bawaslu Pamekasan Abdullah Saidi menyatakan, hingga kini pihaknya belum menerima informasi lebih lanjut dari Bawaslu RI.
Pewarta:
Editor: Bambang Sutopo Hadi
Copyright © ANTARA 2019
Kuasa hukum Jokowi tidak kesulitan siapkan jawaban dalil Prabowo Sebelumnya

Kuasa hukum Jokowi tidak kesulitan siapkan jawaban dalil Prabowo

NasDem siap mengawal visi-misi Presiden Jokowi periode kedua Selanjutnya

NasDem siap mengawal visi-misi Presiden Jokowi periode kedua