Mahfud pesan keponakannya agar bersaksi secara profesional

Penyelenggara Pemilu meninggal dunia di DIY terima santunan
Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD, di Jakarta, Rabu (19/6/2019). ANTARA/Rangga/pri
Jakarta (ANTARA) - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD mengaku mengetahui keponakannya Hairul Anas Suaidi menjadi saksi bagi pasangan Prabowo-Sandi dalam perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Mahkamah Konstitusi.

Mahfud mengaku sudah menerima informasi itu dari Hairul Anas dan berpesan agar keponakannya itu bersaksi secara profesional sesuai keilmuannya.

"Nggak apa silahkan Hairul Anas Suaidi mau jadi saksi, sudah bilang ke saya. Jadi saksi saja saya bilang, tapi profesional ilmu. Dia saksi IT," kata Mahfud di Jakarta, Rabu.

Mahfud berpesan agar keponakannya menjadi saksi secara profesional karena pihak Termohon dalam hal ini KPU RI tentu juga memiliki saksi yang sebaliknya.

"Tinggal nanti adu ilmu saja, nggak apa," jelasnya.

Mahfud menekankan bahwa keponakannya tidak perlu meminta izin kepada dirinya untuk bersaksi dalam persidangan. Menurut Mahfud, keponakannya sudah dewasa dan berkeluarga.

"Saya bilang silahkan jadi saksi, aman. Kalau ada yang meneror bilang saya saja," ujar Mahfud.

Dia juga berpesan agar keponakannya itu menerima apapun putusan MK nanti dalam perkara tersebut.

"Kalau nanti sudah diputus, siapapun yang menang jangan bilang pemilu curang. Karena kalau bilang pemilu curang padahal sudah diputus MK, bisa menyebabkan berita bohong, macam-macam, bisa tindak pidana," kata dia.

Baca juga: Mahfud MD nilai Hakim MK bertindak profesional, adil dan tegas

Baca juga: Sidang sengketa pilpres, tidak ada unjuk rasa di Gedung MK

Mahfud MD sebut kesaksian keponakannya mentah

Pewarta:
Editor: Unggul Tri Ratomo
Copyright © ANTARA 2019
Sidang MK - Yusril nilai saksi pemohon tidak menerangkan apa pun Sebelumnya

Sidang MK - Yusril nilai saksi pemohon tidak menerangkan apa pun

KPU Mukomuko tetapkan 25 caleg terpilih Selanjutnya

KPU Mukomuko tetapkan 25 caleg terpilih