Polda Bali laksanakan "razia stasioner" pascakericuhan 22 Mei

Kuasa hukum Jokowi tidak kesulitan siapkan jawaban dalil Prabowo
Kabid Humas Polda Polda Bali Kombes Pol Hengky Widjaja (Foto Antaranews Bali/dokumen/2018)
Denpasar (ANTARA) - Jajaran Kepolisian Daerah (Polda) Bali melaksanakan "razia stasioner" (razia di tempat) untuk mendukung pengamanan pascakericuhan 22 Mei di Jakarta terkait sengketa Pilpres 2019 di Bawaslu yang kini sudah bergulir ke Mahkamah Konstitusi (MK).

"Pasca pleno rekapitulasi suara KPU Pusat 2019, pengamanan tidak hanya dilakukan di Jakarta, namun kegiatan pengamanan juga dilakukan di Bali, apalagi sengketa berlanjut ke Bawaslu dan MK," kata Kabid Humas Polda Polda Bali Kombes Pol Hengky Widjaja ketika dikonfirmasi di Denpasar, Minggu.

Pasca-kericuhan di Jakarta itu, personel Polda Bali dan jajarannya melaksanakan tugas patroli di beberapa tempat untuk mencegah masalah yang berpotensi merusak kondusivitas keamanan di Provinsi Bali.

"Pasca-kericuhan di Jakarta itu, situasi keamanan di Bali hingga kini masih tetap kondusif dan masyarakat tetap beraktivitas seperti biasa. Saat ini, kami tetap melaksanakan razia stasioner guna mencegah masuknya beberapa benda berbahaya seperti senjata tajam dan bahan peledak," katanya.

Ada juga upaya pendekatan dialogis yang dilakukan kepada tokoh masyarakat Bali dengan tujuan dapat membantu menyejukkan dan menjaga kondusivitas kondisi yang ada di wilayah Bali. "Kami mengimbau masyarakat Bali untuk tetap tenang, meski Jakarta mengalami kericuhan," katanya.

Pihaknya pun telah menyediakan wadah untuk masyarakat jika ada pihak yang tidak puas dengan hasil Pemilu agar menyalurkan aspirasinya. "Polda Bali siap memberikan jaminan keamanan kepada masyarakat Bali," katanya.

Sementara itu, aparat Pangkalan TNI AL (Lanal) Denpasar juga memberi dukungan Polri dengan menugaskan personel di Pos TNI AL Gilimanuk dan Candi Dasa untuk melakukan razia penumpang bus dan kendaraan pribadi di Pelabuhan Gilimanuk, Kabupaten Jembrana dan Pelabuhan Padang Bai, Kabupaten Klungkung, Bali.

Target sasaran yang diperiksa antara lain kendaraan bus penumpang, mobil truk dan kendaraan pribadi dari Lombok/NTB tujuan Bali dan Jawa yang diangkut dengan kapal-kapal ferry melalui Pelabuhan Padang Bai dan Gilimanuk.

Semua penumpang dan barang bawaan diperiksa untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan terjadi, namun hingga saat ini, aparat keamanan belum menemukan adanya bus dan truk serta kendaraan pribadi yang mencurigakan pasca-kericuhan di Jakarta itu.

Saat ini, aparat keamanan yang berada di Pelabuhan Padang Bai dan Gilimanuk masih tetap siaga dan waspada untuk mengantisipasi adanya pergerakan massa dari Lombok maupun Bali, sekaligus melakukan pengamanan menjelang arus mudik Hari Raya Idul Fitri 2019.


Baca juga: Meski libur, MK tetap terima kelengkapan administratif gugatan pemilu
Baca juga: KPU pelajari pokok permohonan seluruh gugatan sengketa pemilu ke MK
Baca juga: Komnas Perempuan dorong hukum pelaku kericuhan sesuai konstitusi

Puluhan polisi menyelam bersihkan laut dari sampah

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
Copyright © ANTARA 2019
Bupati Nunukan berterima kasih Hanura raih suara terbanyak pemilu 2019 Sebelumnya

Bupati Nunukan berterima kasih Hanura raih suara terbanyak pemilu 2019

Tokoh Papua ajak warga tenang sikapi hasil sidang MK Selanjutnya

Tokoh Papua ajak warga tenang sikapi hasil sidang MK