counter

KPU Bali harapkan media lebih kreatif beritakan Pemilu 2019

Airlangga Hartarto secara aklamasi terpilh jadi Ketua Umum Partai Golkar
Ketua KPU Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan, Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo, dan anggota Dewan Pers Jimmy Silalahi saat menjadi pemateri workshop media (Antaranews Bali/Ni Luh Rhisma/lhs/2019)
Denpasar (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum Provinsi Bali mengharapkan kalangan media di Pulau Dewata dapat menyampaikan pemberitaan terkait kepemiluan dengan lebih kreatif dan mengedukasi masyarakat.

"Sebaiknya jangan hanya pembaca disuguhkan pemberitaan yang monoton bersumber dari pihak KPU dan Bawaslu saja," kata Ketua KPU Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan saat menjadi narasumber dalam Workshop Peliputan Pasca-Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden Tahun 2019, di Denpasar, Kamis.

Lidartawan mencontohkan informasi yang menarik untuk disampaikan pasca-pencoblosan kepada publik seperti kisah perjuangan para petugas penyelenggara pemilu merampungkan rekapitulasi di tingkat desa maupun kecamatan.

"Jadi teman-teman media tidak saja membuat berita yang hanya berisi kumpulan data-data perolehan suara atau berdasarkan perspektif untuk mencari pemenang pemilu, " ujar mantan Ketua KPU Kabupaten Bangli itu.

Meskipun demikian, dia tidak memungkiri peran media yang ikut mengangkat pemberitaan petugas KPPS yang meninggal dan sakit, sehingga akhirnya bisa direspons oleh pemerintah daerah.

Secara umum, Lidartawan melihat rekan-rekan media di Bali cukup memiliki etika kesopanan dan komunikasinya bagus, serta tidak ada yang terlalu "miring" pemberitaannya soal pemilu.

"Memang ada juga beberapa media, yang menggunakan analisis sendiri, tanpa feedback dari kami, khususnya mengenai isu penggelembungan suara. Yang sesungguhnya disebabkan karena kesalahan input hasil rekapitulasi hasil rekap kecamatan dan sudah kami jelaskan," ucapnya pada acara yang digelar oleh Dewan Pers tersebut.

Lidartawan menjamin jajaran penyelenggara pemilu di Bali telah bekerja dengan baik dan benar. Bahkan dia sendiri sudah mendatangi 25 kecamatan dari 57 kecamatan di Pulau Dewata saat rekapitulasi di tingkat PPK.*

Dalam workshop yang diikuti puluhan awak media itu juga menghadirkan narasumber Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo dan anggota Dewan Pers Jimmy Silalahi 

Baca juga: Polisi tangkap penyebar hoaks situng KPU
Baca juga: Dewan Pers ajak media lakukan rekonsiliasi pasca-Pemilu 2019
Baca juga: Kasus dugaan politik uang caleg Garuda Tanjungpinang ditingkatkan
Baca juga: Pengamat duga penetapan tersangka makar bernuansa politik

KPU pusat pastikan distribusi logistik aman

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
Copyright © ANTARA 2019
PKS protes teknis rekapitulasi suara tingkat provinsi Sebelumnya

PKS protes teknis rekapitulasi suara tingkat provinsi

Tes usap COVID-19 Machmud Arifin - Mujiaman Sukirno Selanjutnya

Tes usap COVID-19 Machmud Arifin - Mujiaman Sukirno