Kementerian Keuangan akan menyiapkan santunan bagi KPPS yang gugur

Kapolda Metro Jaya tinjau keamanan KPU RI
Menteri Keuangan, Sri Mulyani (Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan akan menyiapkan anggaran untuk santunan kepada petugas KPPS yang mengalami musibah bahkan hingga meninggal dunia saat menjalankan tugas.

Dia mengatakan pihaknya akan terus memantau berdasarkan laporan dari KPU untuk mendata berapa anggaran yang perlu dikeluarkan.

"Berapa yang mengalami kecelakaan atau meninggal. Nanti kita akan hitung untuk memenuhi kompensasi tersebut," kata Sri Mulyani di Graha Sanusi Hardjadinata Universitas Padjajaran, Jalan Dipatiukur, Kota Bandung, Kamis.

Untuk besaran nominalnya ia akan memenuhi sesuai dengan yang diusulkan oleh pihak KPU sebagai penyelenggara. Ia menganggap bahwa setiap pekerjaan ada elemen asuransinya.

"Sebetulnya kalau sudah terasuransi kesehatan atau jiwa itu seharusnya bisa tertutupi. Itu sangat penting," kata dia.

Ia merasa seharusnya KPPS dilindungi oleh asuransi kesehatan dan jiwa. Apalagi pelaksanaan pemilu tahun ini tergolong yang paling rumit dan melelahkan.

“Asuransi itu sangat penting, tentu saya juga berharap akan terus mengkampanyekan pentingnya asuransi,” ujarnya.

Sampai saat ini tercatat 225 anggota KPPS di Indonesia meninggal dunia. Selain itu ada lagi petugas lain seperti panitia pengawas dan juga aparat kepolisian yang gugur saat pelaksanaan pemilu.

Pewarta:
Editor: Kunto Wibisono
Copyright © ANTARA 2019
Situng KPU: Jokowi 56,16 persen dan Prabowo 43,84 persen Sebelumnya

Situng KPU: Jokowi 56,16 persen dan Prabowo 43,84 persen

Gubenur Jateng: Tidak perlu ada aksi pascapengumuman Pemilu 2019 Selanjutnya

Gubenur Jateng: Tidak perlu ada aksi pascapengumuman Pemilu 2019