counter

Kecurigaan kecurangan dalam debat kedua dinilai sudutkan KPU

Tingkat partisipasi Pemilu 2019 tertinggi setelah reformasi
Direktur Wahid Foundation, Yenny Wahid. (ANTARA/Dyah Dwi)
Itu kan berarti yang mereka tuduh KPU, bahwa KPU tidak netral dan berpihak
Jakarta (ANTARA News) - Kecurigaan adanya kecurangan yang dilakukan capres nomor urut 01 berupa penggunaan alat bantu dengar dalam debat kedua dinilai secara tidak langsung menyudutkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai penyelenggara debat.
   
"Itu kan berarti yang mereka tuduh KPU, bahwa KPU tidak netral dan berpihak. Kalau saya jadi KPU sih saya marah dituduh begitu," ujar Direktur Wahid Foundation Yenny Wahid saat ditemui dalam acara "Rabu Hijrah" di Jakarta, Rabu.

Menurut Yenny Wahid, kecurigaan itu tidak bermutu karena apabila benar Joko Widodo menggunakan alat bantu dengar, tentu dapat dicek dan tampak.

Sementara soal data yang disampaikan Jokowi dalam debat mendapat kritikan karena berbeda dengan fakta di lapangan, Yenny menilai data dapat diambil dari sumber yang berbeda-beda.

Jokowi pun telah mengklarifikasi kesalahan data yang disampaikan dalam debat sehingga dapat menjadi pembelajaran masyarakat tentang kesiapan menjadi pemimpin.

"Semakin bagus megedukasi masyarakat. Kita jadi lebih teredukasi. Kita bisa jadi lebih tahu dan menurut saya itu hal yang wajar saja terjadi dalam debat," kata dia.

Sebelumnya beberapa warganet di media sosial membahas kecurigaan kepada Capres 01 mengenai penggunaan alat bantu dengar dan repeater dari pulpen pada saat debat.
   
Jokowi telah mengungkap tidak ada hal curang yang dilakukan dan meminta pendukung rival untuk tidak membuat isu yang tidak bermutu terkait tudingan menggunakan alat bantu dengar dan pulpen.

Baca juga: Jokowi: Jangan buat isu tidak bermutu

Baca juga: Klarifikasi kesalahan data menjadi bukti kenegarawanan Jokowi

Baca juga: TKN klarifikasi dan bantah tudingan dari Tim 02

AHY dan Yenny Wahid serukan persatuan nasional

Pewarta:
Editor: Edy Sujatmiko
Copyright © ANTARA 2019
LSI: PDIP unggul di lima kantong suara Sebelumnya

LSI: PDIP unggul di lima kantong suara

Gubernur menerima dokumen caleg terpilih DPRD Sulsel Selanjutnya

Gubernur menerima dokumen caleg terpilih DPRD Sulsel