Prabowo nilai serangan Jokowi soal tanah biasa

Bawaslu, KPU, Kemendagri deklarasikan netralitas Pemilu
Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan pendapatnya saat mengikuti debat capres 2019 putaran kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019). Debat yang diikuti Capres nomor urut 01 Joko Widodo dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto itu mengangkat tema energi dan pangan, sumber daya alam dan lingkungan hidup, serta infrastruktur. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww. (ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY)
Nggak apa, biasa itu. Kalau nggak ada serang-menyerang nggak lucu, kalian gak suka kan

Jakarta (ANTARA News) - Capres RI nomor urut 02 Prabowo Subianto menilai serangan capres petahana kepada dirinya, soal penguasaan tanah, biasa terjadi dalam debat. 

"Nggak apa, biasa itu. Kalau nggak ada serang-menyerang nggak lucu, kalian gak suka kan," kata Prabowo seusai menjalani debat capres putaran kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2) malam. 

Prabowo menekankan jika ada hal-hal yang benar disampaikan dalam debat, maka harus diakui.

Dia mengatakan dirinya bersama Jokowi berhubungan baik. Persaingan yang terjadi dalam Pilpres adalah hal biasa. 

"Bersaing itu biasa saja. Apalagi generasi kalian, harus lihat persaingan itu baik. Di dalam ruang debat keras-kerasan, di luar itu bersahabat lagi. Ini adalah upaya kita membangun demokrasi," jelasnya. 

Dalam salah satu segmen debat, Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyebutkan adanya lahan cukup luas milik Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto di Kalimantan Timur dan Aceh.

Hal itu disampaikan Jokowi saat menanggapi Prabowo terkait pemberian konsesi lahan guna mewujudkan reforma agraria dalam Debat Capres 2019 Putaran kedua di Jakarta, Minggu malam.

Jokowi menegaskan pembagian konsesi lahan di era pemerintahannya dilakukan hanya bagi rakyat berekonomi sulit agar bisa menjadi aset produktif.

"Pembagian yang saya sampaikan sebesar 2,6 juta hektare itu, agar menjadi aset produktif. Kami tidak berikan ke perusahaan yang gede-gede. Saya tahu Pak Prabowo memiliki lahan luas di Kaltim sebesar 220 ribu hektare dan di Aceh Tengah 120 ribu hektare. Saya hanya ingin sampaikan, pembagian seperti ini tidak dilakukan di masa pemerintahan saya," ujarnya.

Prabowo membenarkan penguasaan lahan itu. Namun dia menyatakan itu merupakan lahan Hak Guna Usaha yang sewaktu-waktu bisa dikembalikan kepada negara. 

Menurutnya, dari pada tanah itu jatuh kepada pihak asing, maka lebih baik dirinya yang mengelola.
 
Pewarta:
Editor: Ahmad Buchori
Copyright © ANTARA 2019
TKN-BPN saling klaim kemenangan di debat kedua Sebelumnya

TKN-BPN saling klaim kemenangan di debat kedua

KPU Sulteng antisipasi potensi masalah penghitungan suara Selanjutnya

KPU Sulteng antisipasi potensi masalah penghitungan suara