counter

Akademisi sebut tim kampanye harus terapkan strategi kehumasan

Calon independen minimal didukung 24 ribu calon pemilih
Anggota Satpol PP dan Bawaslu (Badan Pengawas Pemilu) mencabut alat peraga kampanye di salah satu angkot di Manado, Sulawesi Utara, Rabu (16/1/2019). Penertiban dan sosialisasi dilakukan terhadap pengemudi angkot maupun kendaraan plat merah yang ditempeli APK (Alat Peraga Kampanye) Pileg (pemilihan Legislatif) maupun Pilpres (Pemilihan Presiden). ANTARA FOTO/Adwit B Pramono/ama. (ANTARA FOTO/ADWIT B PRAMONO)
Penerapan strategi kehumasan sangat penting
Purwokerto (ANTARA News) - Akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman, Wisnu Widjanarko mengingatkan pentingnya menerapkan strategi kehumasan dalam kampanye bagi peserta Pemilihan Presiden 2019.

"Penerapan strategi kehumasan sangat penting. Tim kampanye masing-masing pasangan calon harus berangkat dari data dan informasi yang komprehensif," katanya di Purwokerto, Rabu.

Dosen manajemen strategis kehumasan, Program Magister Ilmu Komunikasi Fisip Unsoed tersebut menjelaskan salah satu contoh data dan informasi yang konprehensif yang sangat penting adalah mengenai kekuatan dan kelemahan dirinya, termasuk lawannya. 

"Juga terkait opini publik terhadap suatu isu tertentu, termasuk juga mengenai waktu yang tepat dan konteks mempersuasi khalayak," katanya. 

Hal yang tidak kalah pentingnya menurut dia adalah mengenai validitas informasi yang diterima sebagai dasar pemetaan dan analisis.  "Jangan sampai informasi yang diterima bersumber dari yang derajat kredibilitasnya diragukan," katanya. 

Selain itu, dia menambahkan tim kampanye para kandidat juga harus memahami psikologi calon pemilih yang akan disasar.

"Misalkan saja mengenai apa yang mereka butuhkan, lalu mengenai apa yang diinginkan masyarakat. Jangan terbalik, malah masyarakat yang harus memahami," katanya.

Selain itu, kata dia, yang juga perlu diperhatikan adalah media apa yang harus dipilih, siapa juru bicaranya, isu-isu apa yang akan disampaikan kepada masyarakat. 

"Itu bagian dari strategi kehumasan yang harus dilakukan agar visi, misi, tujuan dan sasaran yang diinginkan dapat tercapai. Termasuk menyadari kelebihan apa saja yang dimiliki dan juga mengantisipasi `serangan` dari pihak lawan," katanya. 

Penerapan strategi kehumasan dalam kampanye Pilpres kata dia, sangat penting mengingat kontestasi politik membutuhkan perencanaan yang terukur, terutama untuk meyakinkan dan meraih suara publik.

"Keliru terhadap penerapan strategi akan membuat semua ide dan gagasan berantakan dan pada akhirnya rentan tidak mendapatkan suara dari calon pemilih," katanya.

Baca juga: Caleg Kebingungan Menentukan Strategi Kampanye
Baca juga: Pemerintah, KPU-Bawaslu susun strategi cegah kampanye hitam

Pemprov DKI Jakarta gencar sosialisasikan kantong belanja ramah lingkungan

Pewarta:
Editor: Edy Sujatmiko
Copyright © ANTARA 2019
KPU Sleman bagikan formulir A5 pemilih luar daerah Sebelumnya

KPU Sleman bagikan formulir A5 pemilih luar daerah

Penyerahan data syarat Bakal Calon Pilkada Selanjutnya

Penyerahan data syarat Bakal Calon Pilkada