counter

Menkumham berharap masyarakat menerima putusan MK

DKPP rehabilitasi ketua KPU - Bawaslu terkait Bupati Mandailing Natal
Menkumham Yasonna Laoly di Kompleks Parlemen, di Senayan, Jakarta, Kamis (27/6/2019). (ANTARA News/Dewa Wiguna)
Jakarta (ANTARA) - Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengharapkan masyarakat Indonesia menerima putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa Pilpres 2019.

"Mudah-mudahan hasilnya sangat baik," kata Yasonna, di Gedung Nusantara II Kompleks Parlemen, di Senayan, Jakarta, Kamis.

Menurut dia, proses di MK merupakan jalur yang konstitusional yang ditempuh untuk menyelesaikan konflik dalam demokrasi pada Pilpres 2019, sehingga apa pun hasil yang diputuskan diharapkan merupakan yang terbaik dan permasalahan yang selama ini terjadi sudah selesai.

Sementara itu, sidang putusan sengketa Pilpres 2019 masih berlangsung yang memasuki penyampaian pertimbangan majelis hakim Mahkamah Konstitusi (MK).

Pertimbangan yang disampaikan tersebut terkait sejumlah dalil yang diajukan pemohon, yakni tim dari pasangan Capres dan Cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.
Baca juga: Sidang MK, Kedekatan Kepala BIN dengan PDIP tak relevan dengan Pemilu

Sementara, di luar gedung MK masih dijaga ketat aparat kepolisian dengan pengamanan berlapis.

Polisi menggunakan pagar beton dan kawat berduri dan lapis kedua diblokade menggunakan kendaraan taktis yang dilengkapi pagar besi.

Massa juga masih berkumpul di dekat Gedung MK yakni berada di area Patung Kuda dan depan Gedung Kementerian Pertahanan yang berada di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta.

Peneliti LIPI: evaluasi pemilu serentak demi demokrasi yang lebih baik

Pewarta:
Editor: Budisantoso Budiman
Copyright © ANTARA 2019
Sidang MK, Yusril yakin hakim menolak seluruh permohonan gugatan Sebelumnya

Sidang MK, Yusril yakin hakim menolak seluruh permohonan gugatan

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta Selanjutnya

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta