Massa aksi baca Al Quran di sekitar gedung MK

DKPP perintahkan KPU berhentikan Ilham Saputra dari ketua divisi
Massa aksi tergabung dalam Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat membaca kitab suci Al Quran disela-sela aksi damai disekitar gedung Mahkamah Konstitusi (MK) di Jakarta Selasa (18/6/2019). (ANTARANEWS/FAUZI LAMBOKA)
Kami hadir memakai kostum superhero supaya menarik perhatian masyarakat, kami sampaikan seruan perdamaian

Jakarta (ANTARA) - Sejumlah massa aksi tergabung dalam Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat terlihat membaca kitab suci Al Quran disela-sela aksi damai disekitar gedung Mahkamah Konstitusi (MK) di Jakarta, Selasa.

Pantauan ANTARA, masa aksi tersebut berasal dari solidaritas alumni Universitas Indonesia (UI) yang berkumpul sekitar 100 meter dari depan gedung MK.

Selain membaca Al Quran, sejumlah masa aksi juga melakukan orasi, menuntut keadilan hasil Pemilu dan berharap MK dapat memberikan putusan yang adil.

Selain itu, masa aksi juga membawa sejumlah poster yang mengutip beberapa isi kitab suci di antaranya "janganlah kamu berbuat curang dalam peradilan (Imamat: 19:15)".

Tepat pukul 11.30 WITA, massa aksi membubarkan diri menuju Masjid terdekat untuk melaksanakan Shalat Dzuhur.

Sejumlah barikade beton pembatas dan kawat berduri yang dibentangkan di depan Gedung MK, dengan penjagaan dari ratusan personel kepolisian dan TNI.

Selain itu, berbagai kendaraan taktis kepolisian, motor pengurai massa, dan lain-lain disiagakan di beberapa titik di sekitar depan Gedung MK.

Dalam sidang lanjutan PHPU yang digelar pagi ini, majelis hakim MK mengagendakan untuk mendengarkan jawaban dari pihak termohon yaitu Komisi Pemilihan Umum (KPU), Tim kuasa hukum Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin, dan Bawaslu.

Sebelumnya, MK telah melakukan sidang perdana yang merupakan sidang untuk mendengar permohonan dari calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada Jumat (14/6) lalu.

Ditempat yang sama juga digelar aksi damai dari Komunitas pencinta superhero Indonesia menyampaikan pesan agar semua pihak lebih mengutamakan perdamaian bangsa dibandingkan harus terlibat konflik pemilu yang kini memasuki tahapan sidang gugatan di Mahkamah Konstitusi (MK).

"Kami hadir memakai kostum superhero supaya menarik perhatian masyarakat, kami sampaikan seruan perdamaian," kata Koordinator Komunitas pencinta superhero Indonesia, Riko Maukaro saat aksi di sekitar Tugu Patung Kuda, Jakarta.

Makna damai pascasengketa pemilu

Pewarta:
Editor: Chandra Hamdani Noor
Copyright © ANTARA 2019
TKN: Dalil ajakan baju putih cara pandang bias anti-petahana Sebelumnya

TKN: Dalil ajakan baju putih cara pandang bias anti-petahana

Sidang Pileg, hakim jelaskan ketentuan menghadirkan saksi dan ahli Selanjutnya

Sidang Pileg, hakim jelaskan ketentuan menghadirkan saksi dan ahli