counter

Polisi terbitkan SPDP Prabowo jadi terlapor dugaan makar

KPU Gorontalo Utara mengevaluasi fasilitasi kampanye Pemilu 2019
Dokumentasi calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto, saat memberikan sambutan dalam acara Mengungkap Fakta-Fakta Kecurangan Pilpres 2019, yang diadakan Badan Pemenangan Nasional Prabowo Sandi di Jakarta, Selasa (14/5/2019). (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)
... Intinya kami sudah menerima dan kita sedang mengkajinya...
Jakarta (ANTARA) - Penyidik Polda Metro Jaya menerbitkan Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) bagi calon presiden nomor urut dua, Prabowo Subianto, yang berstatus sebagai terlapor dugaan tindak pidana kejahatan terhadap keamanan negara atau makar.

Juru bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade, dikonfirmasi di Jakarta, Selasa, membenarkan informasi penerbitan SPDP terhadap Prabowo.

"Intinya kami sudah menerima dan kami sedang mengkajinya," kata dia.

Berdasarkan surat yang beredar, Polda Metro Jaya telah mengirimkan SPDP Nomor: B/9150/V/RES.1.24/2019/Datro kepada Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta tertanggal 17 Mei 2019.

Dalam surat itu disebutkan seorang warga bernama DR Suriyanto, SH., MH., M.KN., melaporkan Eggi Sudjana berdasarkan Laporan Polisi Nomor: LP/B/0391/IV/2019/Bareskrim tertanggal 19 April 2019 terkait dugaan makar secara bersama-sama dengan terlapor lainnya, yakni Prabowo Subianto.

SPDP itu juga menyebutkan Eggi bersama terlapor lainnya, yaitu Prabowo melakukan dugaan tindak pidana makar yang terjadi pada 17 April 2019, di Jalan Kertanegara Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Rosiade mengungkapkan, Prabowo dilaporkan oleh pelapor yang sama dengan Eggi Sudjana karena SPDP itu tembusan pengembangan dari kasus Eggi.

Kongres PDIP akan tetapkan Megawati ketua umum

Pewarta:
Editor: Ade P Marboen
Copyright © ANTARA 2019
Ace Syadzily: perolehan kursi Golkar di DPR RI kedua terbesar Sebelumnya

Ace Syadzily: perolehan kursi Golkar di DPR RI kedua terbesar

Warga Garut protes caleg DPR terpilih dicoret dan diganti Mulan Jamela Selanjutnya

Warga Garut protes caleg DPR terpilih dicoret dan diganti Mulan Jamela