CEO Seknas Prabowo-Sandi akan laporkan Bawaslu DKI ke DKPP

DKPP perintahkan KPU berhentikan Ilham Saputra dari ketua divisi
CEO Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo-Sandi, Muhamad Taufik. (Seknas Prabowo-Sandi)
Jakarta (ANTARA) - CEO Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo-Sandi, Muhamad Taufik, akan melaporkan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) DKI ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilihan Umum (DKPP) atas kasus penangkapan sopir angkutan online yang tertangkap membawa ribuan formulir C1 di kawasan Menteng Jakarta Pusat Sabtu (4/5).

Hal tersebut dikarenakan, namanya dibawa - bawa yang tercantum sebagai pengirim pada kardus yang berisi ribuan formulir C1 tersebut.

"Saya akan tuntut ini, lagi saya ajukan ke DKPP (orang Bawaslu Jakpus) yang dibilang C1 nya palsu, sekarang urusannya apa? Kalau palsu itu harus di cek yang bener kaya apa," kata Taufik di Jakarta Pusat, Kamis.

Pada formulir C1 itu juga ditemukan kop surat Seknas yang juga ditandatangani dengan mengatasnamakan Taufik. Dia membantah hal ini sebab lazimnya kop surat seknas biasanya tertulis "CEO" bukan "Ketua" pada bagian bawah surat.

"Saya akan tuntut ini, saya ajukan ke DKPP. Kan saya sudah konferensi pers, bahwa kop surat itu (seknas) selalu dibawahnya itu CEO, bukan ketua," kata Taufik

Tak hanya itu, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta ini mengaku janggal atas penangkapan yang dilakukan oleh aparat kepolisian yang sedang melakukan razia tersebut.

Menurutnya, lokasi penangkapan mobil Daihatsu Sigra yang membawa ribuan formulir di Jalan Besuki Menteng Jakarta Pusat, aneh lantaran jalan tersebut bukan jalan umum yang bisa dilakukan razia oleh aparat keamanan.

"Mana ada di jalan Besuki ada razia. Jalan Besuki tuh jalan kampung," katanya. Bawaslu Jakpus) yang dibilang C1 nya palsu, sekarang urusannya apa? Kalau palsu itu harus di cek yang bener kaya apa," kata Taufik di Jakarta Pusat, Kamis.

Pada formulir C1 itu juga ditemukan kop surat Seknas yang juga ditandatangani dengan mengatasnamakan Taufik. Dia membatah hal ini sebab lazimnya kop surat seknas biasanya tertulis "CEO" bukan "Ketua" pada bagian bawah surat.

"Saya akan tuntut ini, saya ajukan ke DKPP. Kan saya sudah konferensi pers, bahwa kop surat itu (seknas) selalu dibawahnya itu CEO, bukan ketua," kata Taufik

Tak hanya itu, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta ini mengaku janggal atas penangakapan yang dilakukan oleh aparat kepolisian yang sedang melakukan razia tersebut.

Menurutnya, lokasi penangkapan mobil Daihatsu Sigra yang membawa ribuan formulir di Jalan Besuki Menteng Jakarta Pusat, aneh lantaran jalan tersebut bukan jalan umum yang bisa dilakukan razia oleh aparat keamanan.

"Mana ada di jalan Besuki ada razia. Jalan Besuki tuh jalan kampung," katanya.

Baca juga: 200 TPS di Maybrat penghitungan suara ulang
Baca juga: KPU Provinsi Lampung rapat pleno penghitungan suara
Baca juga: Kemenkes bentuk tim antisipasi masalah kesehatan pascapemilu

Jokowi melayat ke rumah duka Ketum Seknas Pemenangan

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
Copyright © ANTARA 2019
Jokowi unggul di 28 daerah usai hitung 31 kab/kota di Jatim Sebelumnya

Jokowi unggul di 28 daerah usai hitung 31 kab/kota di Jatim

Perludem: Pertemuan Jokowi-Prabowo pendidikan politik yang kuat Selanjutnya

Perludem: Pertemuan Jokowi-Prabowo pendidikan politik yang kuat