Diaspora Indonesia antusias turut dalam Pemilu 2019

Kuasa hukum Jokowi tidak kesulitan siapkan jawaban dalil Prabowo
Presiden IDN-United Herry Utomo (keempat kiri) dan Presiden IDF Ida Wenefrida (kelima kiri) bersama seluruh panitia "Love 4 Lombok 7.0". (Dokumentasi Indonesian Diaspora Network-United)
Jakarta (ANTARA News) - Survei yang Indonesian Diaspora Network-United (IDN-United) menunjukkan diaspora berkewarganegaraan Indonesia di luar negeri antusias dalam mengikuti Pemilu 2019.

Sebanyak 541 responden Indonesia yang tinggal di 41 negara di lima benua mengisi survei yang disebar secara daring melalui milis, jejaring daring, buletin berkala, dan media sosial IDN-United maupun mitra organisasi sejak 12 November 2018 hingga 31 Januari 2019.

"Lebih dari dua pertiga responden mengatakan 'akan memilih' pada Pemilu 2019," kata Presiden IDN-United, Herry Utomo, dalam keterangan tertulis yang diterima, di Jakarta, Jumat.

Walaupun tidak banyak responden yang tinggal di Malaysia dan Arab Saudi mengisi survei, jumlah responden dari negara-negara lain di mana diaspora Indonesia tinggal cukup banyak dan beragam.

"Sehingga survei ini dapat dikatakan cukup merefleksikan animo dan aspirasi pemilih diaspora non-pekerja migran," ujar dia.

Meskipun demikian, terdapat tiga isu utama yang disoroti oleh para responden, yaitu korupsi, hoaks, serta penegakan hukum dan HAM.

Selain itu, sebanyak 60 persen responden mengaku “tidak mengetahui” perwakilan mereka di DPR (dapil luar negeri) saat ini dan 19 persen responden mengatakan “kurang mengetahui”.

Kemudian, 56 persen responden mengaku “tidak mengetahui” calon perwakilan mereka di DPR (dapil luar negeri) dan 29 persen mengatakan “kurang mengetahui”.

Media sosial, melalui Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN), dan media daring menjadi tiga saluran utama para responden mengetahui calon anggota legislatif pada Pemilu 2019.

Rekam jejak, visi-misi, dan kepribadiaan calon presiden adalah tiga faktor terpenting bagi para responden dalam menentukan pilihan mereka untuk calon presiden pada Pemilu 2019. Faktor ini mengalahkan sejumlah faktor lain seperti partai pengusung dan kesamaan latar belakang asal, suku, dan agama calon.

Temuan ini juga berlaku untuk memilih calon anggota legislatif.

Perlindungan hukum terhadap WNI di luar negeri dan pelayanan konsuler yang lebih baik, serta aspirasi dwi-kewarganegaraan adalah tiga aspirasi utama para responden kepada presiden dan anggota DPR terpilih lewat Pemilu 2019.

Herry Utomo menjelaskan, hingga saat ini belum ada informasi akurat berbasis data terkait animo dan aspirasi diaspora pada Pemilu 2019. 

Hal ini yang telah mendorong IDN-Unitrd menginisiasi Survei Pemilih Diaspora Indonesia. Hasil survei ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan dan perbaikan bersama. 

“Kami berharap hasil dari survei ini dapat digunakan sebaik-baiknya sebagai masukan perbaikan bagi pihak-pihak terkait dan bukan untuk bahan saling serang atau kritik,” ujarnya. 

Ia juga menegaskan kembali netralitas IDN-United dalam setiap pemilu dan mengajak segenap diaspora untuk menyukseskan Pemilu 2019. 

“IDN-United adalah organisasi diaspora dunia yang bersifat nonpartisan, netral, dan independen. Hasil survei ini merupakan jajak pendapat dari para responden dan tidak dimaksudkan sebagai dukungan kepada figur politik mana pun. Namun, kami mengajak para diaspora yang dapat memilih supaya menggunakan hak pilihnya dengan baik agar pesta demokrasi ini berjalan lancar, aman, bermartabat, dan sukses,” kata dia.

Berdasarkan Daftar PemilihTetap Hasil Perbaikan tahap II (DPTHP-II) yang ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU), terdapar 2.058.191 WNI di luar negeri yang tercatat memiliki hak pilih pada Pemilu 2019.

Meskipun demikian, data tersebut bersifat dinamis mengingat jumlah WNI yang masuk dan meninggalkan Indonesia sekitar 30 ribu orang setiap tahun. 

Baca juga: WNI di China awam Pemilu 2019

Baca juga: GWJokowi Paris minta agar pemilih lebih cerdas

Baca juga: 4.629 pemilih Kota Medan masuk DPT luar negeri

Presiden Terima Penghargaan Dari Diaspora Indonesia

Pewarta:
Editor: Ade P Marboen
Copyright © ANTARA 2019
Sandiaga optimistis peluang menang di Jawa Tengah Sebelumnya

Sandiaga optimistis peluang menang di Jawa Tengah

TKN: Bambang Widjojanto salah kaprah soal Keputusan MA terkait BUMN Selanjutnya

TKN: Bambang Widjojanto salah kaprah soal Keputusan MA terkait BUMN