counter

Ini sebab KH Ma'ruf Amin lebih banyak diam dalam debat

KPU Gorontalo Utara mengevaluasi fasilitasi kampanye Pemilu 2019
Calon wakil presiden, KH Ma'ruf Amin (kiri), didampingi Koordinator Media TKN, Monang Sinaga, di Jakarta, Jumat. (ANTARA News/Rangga Jingga)
Jakarta (ANTARA News) - Calon wakil presiden nomor urut 01, KH Ma'ruf Amin, mengaku sengaja tidak banyak menjawab pertanyaan dalam debat perdana calon presiden, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis malam (17/1), karena ingin memberikan kesempatan kepada Jokowi selaku calon presiden. 

"Debat itu khan, pertama, lebih ke presiden, dia harus lebih dominan, saya hanya menambahkan saja," kata KH Ma'ruf Amin, di rumahnya, di Jalan Situbondo, Jakarta Pusat, Jumat. 

Ia katakan, dia lebih banyak menambahkan jawaban Jokowi dalam debat itu agar tidak tumpang-tindih dengan Jokowi. "Kalau sudah dijelaskan oleh presiden, ya saya tinggal menyetujui, mendukung. Jangan seperti orang balapan ngomong," ujar dia.

Lebih jauh dia mengatakan, pihak Prabowo Subianto-Sandiaga Uno banyak mempersoalkan kinerja Jokowi, maka yang lebih memahami untuk menjawab adalah Jokowi sendiri. 

KH Ma'ruf Amin mengakui dia lebih fokus menjawab isu seputar terorisme selain juga berbicara soal disabilitas, reformasi hukum dan penataan regulasi. 

Adapun pada debat kedua nanti, debat hanya akan diikuti masing-masing calon wakil presiden. KH Ma'ruf Amin, yang juga ulama berpengaruh, terus mengumpulkan data sebagai persiapan. 

Ma'ruf Amin saksikan pemotongan kurban di Ponpes An Nawawi

Pewarta:
Editor: Ade P Marboen
Copyright © ANTARA 2019
Pengamat politik ingatkan penting kampanye berbasis program Sebelumnya

Pengamat politik ingatkan penting kampanye berbasis program

Kajati Sulut pantau kondisi Kejari Kepulauaan Sangihe Selanjutnya

Kajati Sulut pantau kondisi Kejari Kepulauaan Sangihe