pemilu.antaranews.com
HITUNG CEPAT
PEMILU PRESIDEN 2024
25.55%
57.81%
16.62%
25.34%
58.08%
16.58%
25.06%
59.08%
15.86%
24.77%
59.19%
16.04%

Polres Bima lanjutkan peristiwa pembakaran kotak suara ke proses hukum

Rutan Salemba sudah terima logistik Pemilu 2024
Sejumlah saksi menunggu antrean pemeriksaan dalam kasus perusakan dan pembakaran kotak suara hasil Pemilu 2024 di Polsek Parado, Bima, NTB, Selasa (20/2/2024). (ANTARA/HO-Polda NTB)
Mataram (ANTARA) - Aparat Kepolisian Resor(Polres) Bima, Nusa Tenggara Barat(NTB) melanjutkan peristiwa perusakan dan pembakaran kotak suara hasil Pemilu 2024 di tempat pemungutan suara (TPS) Desa Parado Rato dan Parado Wane ke proses hukum.

"Karena pembakaran kotak suara ini sudah menjadi bentuk dari tindak pidana, tentunya persoalan ini lanjut ke proses hukum," kata Kepala Bidang Humas Polda NTB Kombes Pol. Rio Indra Lesmana di Mataram, Selasa.

Dari laporan Polres Bima, katanya bahwa perusakan dan pembakaran kotak suara hasil Pemilu 2024 itu diduga terjadi akibat ada salah seorang calon legislatif yang tidak puas dengan hasil pemungutan suara di sejumlah TPS.

"Jadi, dugaan pembakaran itu terjadi karena ada ketidakpuasan caleg, tidak ada hubungan dengan Pilpres," ucap dia.

Lebih lanjut, Rio mengatakan bahwa proses hukum tersebut kini masih berjalan di tahap pemeriksaan saksi-saksi. Pemeriksaan dilakukan oleh Tim Satreskrim Polres Bima di Kantor Polsek Parado.

"Untuk sementara, saksi-saksi yang diperiksa ini berasal dari petugas PPS (panitia pemungutan suara)," ujarnya.

Dengan menyatakan demikian, Rio menegaskan bahwa dalam penanganan kasus ini pihaknya belum mengungkap peran tersangka.

"Memang yang dicurigai sudah ada, tetapi belum ada yang ditangkap. Proses pemeriksaan juga masih berjalan. Jadi, belum ada tersangka," ucap dia.
Baca juga: KPU NTB kaji PSU di sejumlah TPS di Kabupaten Bima
 
Pewarta:
Editor: Guido Merung
Copyright © ANTARA 2024
Beberapa timses manfaatkan layanan kesehatan mental di RSUD Taman Sari Sebelumnya

Beberapa timses manfaatkan layanan kesehatan mental di RSUD Taman Sari

KPU sebut dalil para pemohon dalam sidang PHPU Pilpres tidak terbukti Selanjutnya

KPU sebut dalil para pemohon dalam sidang PHPU Pilpres tidak terbukti