counter

Pengamat: Paslon capres 01 tunjukkan esensi yang harus dikerjakan

Pemkab Batang tutup wisata yang tidak terapkan protokol kesehatan
Rektor Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie Hisar Sirait di Jakarta. (ANTARA/Aji Cakti)
Jakarta (ANTARA) - Pakar ekonomi Hisar Sirait menilai pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 01 yakni Joko Widodo dan Maruf Amin telah menunjukkan esensi kebijakan-kebijakan yang harus dikerjakan.

"Pasangan cawapres nomor urut 01 telah menunjukkan esensi hal-hal yang perlu dikerjakan," ujarnya kepada Antara di Jakarta, Sabtu.

Hisar menjelaskan bahwa Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 sudah mampu mengelaborasi kebijakan-kebijakan ekonomi dan mampu membedakan mana kebijakan ekonomi makro serta mikro.

"Sedangkan pasangan capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno masih belum bisa mengelaborasi secara sekuen dan kuat mengenai hal-hal yang harus dilakukan," tutur Rektor Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie itu .

Pasangan capres-cawapres nomor urut 02 juga masih bicara dalam tataran elaborasi perekonomian mikro.

Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyatakan bahwa pola pembangunan ekonomi yang didorong tidak hanya sekadar meningkatkan pertumbuhan ekonomi tetapi juga melalui pemerataan sehingga pembangunan nasional bisa benar-benar bersifat "Indonesia sentris".

Selain itu juga mengaku ingin terus memperjuangkan sumber daya alam strategis yang dimiliki Indonesia demi menciptakan kemandirian ekonomi yang adil dan menyejahterakan rakyat, serta ingin terus menciptakan berbagai titik pertumbuhan ekonomi baru sebagai upaya untuk memeratakan keadilan di Tanah Air.

Sedangkan Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto mengatakan kondisi ekonomi ini sudah menyimpang dari cita-cita pendiri bangsa dan tidak membawa kesejahteraan yang sebenarnya bagi seluruh masyarakat.

Selain itu Prabowo menilai arah ekonomi Indonesia sudah salah jalan, karena itu perlu reorientasi strategi pembangunan. Menurut dia, harus ada perencanaan pembangunan industrialisasi dengan melindungi petani dan tidak impor.

Baca juga: Pengamat: Kedua capres jangan bertumpu pada investasi dari satu negara
Baca juga: Kedua capres perlu buat kebijakan investasi yang saling menguntungkan

 

Ini alasan Prabowo-Sandi tidak ingin mengambil gaji

Pewarta:
Editor: Subagyo
Copyright © ANTARA 2019
MPR ajak media tingkatkan partisipasi publik dalam Pemilu 2019 Sebelumnya

MPR ajak media tingkatkan partisipasi publik dalam Pemilu 2019

Deklarasi dukungan relawan Anies Baswedan maju Pilpres 2024 Selanjutnya

Deklarasi dukungan relawan Anies Baswedan maju Pilpres 2024