counter

MK jelaskan alasan gugatan Farouk Muhammad lanjut ke tahap selanjutnya

Tingkat partisipasi Pemilu 2019 tertinggi setelah reformasi
Juru Bicara Mahkamah Konstitusi I Dewa Gede Palguna. (Foto: Maria Rosari)
Jakarta (ANTARA) - Mahkamah Konstitusi menjelaskan alasan calon anggota DPD RI dari Daerah Pemilihan Nusa Tenggara Barat (NTB) Farouk Muhammad yang mempersoalkan foto rekayasa lanjut ke sidang berikutnya dengan agenda pembuktian.

Juru Bicara Mahkamah Konstitusi I Dewa Gede Palguna mengatakan bahwa Farouk Muhammad tidak hanya menyoal tentang foto rekayasa, tetapi juga mendalilkan adanya perselisihan perolehan suara caleg lain.

"Persoalan dalil edit foto itu soal satu dalil, bukan itu yang menyebabkan lolosnya, tetapi di posita memang ada hitung-hitungan suara, itu lolosnya," tutur Palguna di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Senin.

Baca juga: Saat foto rekayasa tiba-tiba disengketakan di MK

Secara terpisah, calon anggota DPD RI Evi Apita Maya, yang fotonya dipersoalkan, menanggapi lolosnya gugatan itu ke tahap selanjutnya dengan mempercayakan sepenuhnya kepada majelis hakim.

"Tentunya hakim mempunyai pertimbangan-pertimbangan sendiri. Beliau adalah orang-orang yang bijaksana, tentunya kami ikuti segala proses," kata Evi.

Ia berharap nantinya hakim memutus dengan seadil-adilnya perkara itu.

Untuk sidang selanjutnya, Evi menyiapkan saksi serta ahli untuk dihadirkan dalam persidangan.

Baca juga: Sidang Pileg, MK nilai 80 perkara PHPU tidak penuhi syarat formal

Adapun Mahkamah Konstitusi melalui putusan sela menyatakan tidak akan melanjutkan 58 perkara dari 260 perkara perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) anggota legislatif, 17 April 2019, ke tahap selanjutnya dengan agenda pembuktian.

Sementara itu sebanyak 122 perkara dinyatakan lanjut ke tahap pembuktian, dan 80 perkara lain yang tidak disebutkan dalam pembacaan putusan sela akan kembali dipanggil pada pembacaan putusan akhir.

Peneliti LIPI: evaluasi pemilu serentak demi demokrasi yang lebih baik

Pewarta:
Editor: D.Dj. Kliwantoro
Copyright © ANTARA 2019
KPU minta legislatif terpilih menyerahkan laporan harta kekayaan Sebelumnya

KPU minta legislatif terpilih menyerahkan laporan harta kekayaan

Seorang anggota DPRD Jember terpilih naik ojek untuk hadiri pelantikan Selanjutnya

Seorang anggota DPRD Jember terpilih naik ojek untuk hadiri pelantikan