OKP Sumbar ajak tokoh rajut kembali persatuan dan kesatuan

Eggi dimintai keterangan lagi
Sejumlah Organisasi Kemasyarakatan Kepemudaan (OKP) Sumaetera Barat menyatakan sikap menolak 'people power' dan mengajak para tokoh merajut persatuan dan kesatuan bangsa pascapemilu (ANTARA SUMBAR/ Mario Sofia Nasution)
Padang, (ANTARA) - Sejumlah Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP) Sumatera Barat mengajak para tokoh nasional bersama-sama merajut kembali persatuan dan kesatuan pasca-Pemilu 2019 yang dapat memicu perpecahan antaranak bangsa.

"Kami sebagai generasi muda ingin menjadi pelopor untuk merekatkan kembali persatuan dan kesatuan yang retak akibat pemilu," kata Ketua Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Sumbar Ahya Rizki di Padang, Senin.

Terkait people power, ia menilai gerakan tersebut sah secara konstitusi. Namun, jika gerakan itu dilakukan secara inkonstitusional tentu tidak akan didukung.

"Gerakan yang mendelegitimasi KPU sebagai penyelenggara pemilu dan Bawaslu sebagai pengawas hal ini tentu tidak dibenarkan," kata dia.

Baca juga: PBNU ajak Nahdliyin tidak ikut "people power"

Sementara Ketua Badko Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Sumbar Wendi Juli Putra menambahkan banyak wacana dimunculkan seperti jika mendukung people power mereka dikatakan pro capres 02 dan jika menolak gerakan people power dikatakan pro capres 01.

"Padahal tidak sesederhana itu karena kami lebih mementingkan persatuan. Jika ada yang tidak menerima sebaiknya melalui jalur yang ada," katanya.

PKC PMII Sumbar Robi Indra Saputra mengatakan hendaknya momen Hari Kebangkitan Nasional ini memicu rasa persatuan dan kesatuan.

Ia mengatakan jika ada kecurangan dalam pemilu tentu pihaknya akan menentang dan melawan. Namun, jika seluruh proses pemilu berjalan dengan baik tentu pihaknya ikut mendukung.

Baca juga: Bawaslu: laporan BPN Prabowo-Sandi tidak dapat diterima

Pihaknya turut berdukacita atas  kematian petugas KPPS dalam pelaksanaan Pemilu 2019.

"Kita minta pemilu ini dievaluasi sehingga tidak ada lagi korban dari pelaksanaan pemilu ini ke depannya," kata dia.

KPU sampaikan jawaban pada 18 Juni

Pewarta:
Editor: Sigit Pinardi
Copyright © ANTARA 2019
Pemprov Sulteng dan sejumlah elemen deklarasi keamanan pascapemilu Sebelumnya

Pemprov Sulteng dan sejumlah elemen deklarasi keamanan pascapemilu

Warga Pamekasan deklarasi tolak kerusuhan Selanjutnya

Warga Pamekasan deklarasi tolak kerusuhan