Bawaslu: laporan BPN Prabowo-Sandi tidak dapat diterima

DKPP berhentikan Ketua KPU Sumut
Ilustrasi - Logo Bawaslu.(ANTARA)
Menetapkan, menyatakan, laporan dugaan pelanggaran administratif pemilu terstruktur, sistematis dan masif tidak dapat diterima
Jakarta (ANTARA) - Bawaslu RI menyatakan laporan BPN Prabowo-Sandi atas dugaan terjadinya kecurangan pemilu terstruktur, sistematis dan masif mengenai pelibatan aparatur sipil negara oleh pasangan Jokowi-Ma'ruf, tidak dapat diterima.

"Menetapkan, menyatakan, laporan dugaan pelanggaran administratif pemilu terstruktur, sistematis dan masif tidak dapat diterima," kata Ketua Bawaslu Abhan dalam sidang putusan pendahuluan di Jakarta, Senin.

Laporan BPN yang teregister nomor 01/LP/PP/ADR/TSM/RI/00.00/V/2019 itu mengenai dugaan pelibatan ASN dalam pemenangan pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma'ruf.

Bawaslu menjelaskan tidak dapat menerima laporan itu karena bukti yang disertakan dalam laporan tidak cukup kuat.

Bukti yang diaampaikan BPN dalam laporan tersebut hanya berupa hasil cetak atau "print out" berita media "online" atau daring (dalam jaringan). Menurut Bawaslu, bukti itu belum memenuhi kriteria sistematis.

Dengan demikian Abhan menyatakan tindaklanjut Bawaslu atas laporan 01/LP/PP/ADR/TSM/RI/00.00/V/2019 telah selesai.

KPU tunggu salinan putusan Bawaslu

Pewarta:
Editor: Chandra Hamdani Noor
Copyright © ANTARA 2019
Relawan Jokowi-Ma'ruf Amin gelar syukuran kemenangan di AS Sebelumnya

Relawan Jokowi-Ma'ruf Amin gelar syukuran kemenangan di AS

Sistem presidensial perlu dipertegas dan diperkuat Selanjutnya

Sistem presidensial perlu dipertegas dan diperkuat