counter

Risma kunjungi keluarga almarhum Sekretaris PPS

Tingkat partisipasi Pemilu 2019 tertinggi setelah reformasi
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengunjungi keluarga almarhum Sekretaris Panitia Pemungutan Suara (PPS) Siwalankerto, Heriawan di rumah duka Jalan Siwalankerto Utara Nomor 16 Kelurahan Siwalankerto, Kecamatan Wonocolo, Kota Surabaya, Minggu (19/5). (istimewa)
Surabaya (ANTARA) - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengunjungi keluarga almarhum Sekretaris Panitia Pemungutan Suara (PPS) Siwalankerto, Heriawan di rumah duka Jalan Siwalankerto Utara Nomor 16 Kelurahan Siwalankerto, Kecamatan Wonocolo, Kota Surabaya, Jatim, Minggu.

"Turut berduka cita bu, Ini putra putrinya ya, sekolah dimana dan kelas berapa," kata Wali Kota Risma kepada istri almarhum, Retno Setyaningsih (50).

Sehari-hari almarhum Heriawan bekerja sebagai seorang Kepala Sekretaris (Kasie) di kantor Kelurahan Siwalankerto. Heriawan hidup bersama empat orang anak, Bima Raka (24),Chanika (21), Daffa Astur (18), Aldona (16) dan istri Retno Setyaningsih (50).

Tak perlu waktu lama, Wali Kota perempuan pertama di Kota Surabaya itu langsung menanyakan sekolah anak-anak almarhum, bahkan ia langsung menawarkan bantuan untuk menyekolahkan anak ketiga, Daffa Astur (18) yang baru saja menyelesaikan sekolah tingkat menengah atas.

"Kamu jangan kerja dulu, harus lanjut kuliah. Soal biaya jangan khawatir. Jadi pemkot ada beasiswa di Unair atau sekolah Akademik Teknik Keselamatan Penerbangan (ATKP). Nanti ada tesnya, kamu ikut tes itu ya? Kalau di Unair sekolahnya tiga tahun, nanti udah dijamin juga kerjaannya. Kalau ATKP sekolahnya 9 bulan nanti di tempatkan di Batam," ujar Wali Kota Risma.

Selain membantu beasiswa Daffa Astur, Wali Kota Risma juga mencarikan pekerjaan untuk anak pertama dan keduanya. Sembari itu, ia juga mengimbau kepada anak ketiga almarhum agar sungguh-sungguh untuk mengikuti tes beasiswa tersebut.

"Beneran harus dicoba ya, harus sukses untuk mewujudkan cita-cita orang tua, sudah saya koordinasikan kok," katanya.

Setelah memberi pengarahan kepada sang anak, Wali Kota Risma kemudian menanyakan kronologis meninggalnya almarhum. Istri almarhum, Retno menceritakan kondisi suaminya sebelum meninggal. Retno mengaku sehari setelah pemilu, suaminya mengeluhkan tidak enak badan kemudian keesokan harinya dibawa ke rumah sakit.

"Setelah coblosan keesokan harinya suami mengeluhkan tidak enak badan. Kemudian saya antarkan ke rumah sakit, seminggu di sana minta pulang katanya mau bekam. Belum sempat kami bawa ke sana (rumah sakit) karena masih ada beberapa teman kerja yang jenguk. Waktu saya keluar sebentar, hari Jumat (26/4) pukul 14.00 WIB posisi duduk di kursi lalu saya panggil-panggil sudah tidak ada," katanya.

Kedatangan Wali Kota Risma ke rumah keluarga almarhum, menjadi obat bagi Retno dan anak-anaknya. Retno mengaku sangat bersyukur rumahnya dikunjungi oleh wali kota perempuan pertama di Surabaya tersebut.

"Saya berharap bu wali sehat terus, bisa blusukan. Setelah beberapa kali tidak jadi, saya pikir tidak jadi hadir. Tapi ternyata benar-benar di kunjungin siang ini. Alhamdulillah sekali saya bersyukur anak-anak saya diberi bantuan," kata Retno.

Harapan baru terpancar dari wajah Daffa usai rumahnya di kunjungi Wali Kota Surabaya. Ia terlihat menjadi lebih bersemangat kembali untuk melanjutkan hidup dan menyiapkan masa depan.

"Bu Risma, saya sangat senang dan bangga akhirnya ibu bisa datang dan mau membantu keluarga saya. Saya bisa merasakan kebahagiaan kembali setelah ibu datang dan menyiapkan masa depan saya. Nanti mungkin yang saya pilih sekolah ATKP bu," kata Daffa.

Baca juga: Pemprov Kaltim janjikan santunan untuk keluarga KPPS meninggal
Baca juga: ICMI Jatim serukan rekonsiliasi elit sebelum penetapan hasil pemilu

KPU tetapkan 55 calon terpilih anggota DPRD Provinsi Papua

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
Copyright © ANTARA 2019
Pemuda Trenggalek ikrar kesetiaan NKRI dan tolak "people power" Sebelumnya

Pemuda Trenggalek ikrar kesetiaan NKRI dan tolak "people power"

Seorang anggota DPRD Jember terpilih naik ojek untuk hadiri pelantikan Selanjutnya

Seorang anggota DPRD Jember terpilih naik ojek untuk hadiri pelantikan