counter

Ketua MPR khawatirkan media asing dahului hasil hitung cepat

DKPP rehabilitasi ketua KPU - Bawaslu terkait Bupati Mandailing Natal
Ketua MPR RI Zulkifli Hasan beserta istri saat mendatangi TPS 167 Cipinang Muara, Jatinegara, Jakarta Timur untuk menggunakan hak pilihnya pada Pemilu 2019, Rabu (17/4/2019) (FOTO ANTARA/Devy Nindy Sari Ramadhan)
Dulu kita jam 11.00 atau 12.00 WIB, sudah bisa tahu. Saya khawatir media asing sudah tahu, kita ketinggalan, jadi nanti orang nontonnya kan bisa dari media di luar negeri
Jakarta (ANTARA) - Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Zulkifli Hasan mengkhawatirkan media asing akan mendahului informasi hasil hitung cepat pemungutan suara pemilihan umum Indonesia, mengingat UU 7/2017 tentang pemilu yang menegaskan waktu publikasi hitung cepat dibatasi dua jam setelah penghitungan suara di Indonesia bagian barat.

"Dulu kita jam 11.00 atau 12.00 WIB, sudah bisa tahu. Saya khawatir media asing sudah tahu, kita ketinggalan, jadi nanti orang nontonnya kan bisa dari media di luar negeri," ujar Zulkifli setelah menggunakan hak pilihnya di TPS 167 Cipinang Muara, Jatinegara, Jakarta Timur, Rabu.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional itu menilai aturan pengumuman hasil hitung cepat pemilu semestinya tidak perlu diatur dalam undang-undang, mengingat hasil tersebut merupakan informasi publik yang seharusnya mudah diakses secepat mungkin.

"Tapi ini pelajaran buat kita, karena sudah diputuskan ya kita patuh saja," ujar dia.

Pemilu serentak 2019 dilaksanakan bersamaan dengan pemilu legislatif dan pemilu presiden dan wakil presiden.

Pemilu legislatif diikuti oleh 16 partai politik nasional dan empat partai lokal di Aceh untuk memilih 575 anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), 136 anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD), serta anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) provinsi maupun DPRD kabupaten/kota se-Indonesia.

Sementara Pilpres 2019 diikuti oleh dua pasangan calon. Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo dan Ma'ruf Amin serta pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Baca juga: Pemungutan suara pemilu 2019 di Sabah diliput media Malaysia

Moeldoko: pemilu usai, tinggalkan buzzer politik

Pewarta:
Editor: Andi Jauhary
Copyright © ANTARA 2019
Bhutan ingin tiru Indonesia dalam penyelenggaraan pemilu Sebelumnya

Bhutan ingin tiru Indonesia dalam penyelenggaraan pemilu

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta Selanjutnya

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta