counter

Jokowi kampanyekan program tiga kartu di Makassar

DKPP rehabilitasi ketua KPU - Bawaslu terkait Bupati Mandailing Natal
Calon Presiden Joko Widodo menyapa pendukungnya saat kampanye akbar di Lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (31/3/2019). (ANTARA News/Darwin Fatir)
Makassar (ANTARA) - Calon presiden petahana Joko Widodo mengkampanyekan tiga kartu yang dianggap sebagai salah satu solusi persoalan bangsa Indonesia ke depan.

"Ada program kartu ke depan, setelah Kartu Indonesia Pintar (KIP) nanti ada KIP kuliah. Ini agar anak-anak kita bisa kuliah bukan di dalam negeri dan bahkan luar negeri," kata Jokowi saat kampanye akbar di Lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu.

Kemudian, lanjut Jokowi, kedua Kartu Pra Kerja. Dengan kartu ini bagi yang lulus SMA, SMK dan akademi akandiberikan pelatihan oleh Kementerian BUMN dan swasta agar bisa diterima bekerja di dunia kerja.

"Kalau belum dapat kerja, tetap ada intensif atau honor. Dan ketiga, kartu sembako murah. Dengan kartu ini diberikan diskon besar belanja Sembako, beras, gula, minyak goreng dan lainnya," papar Jokowi di hadapan ratusan ribu massa di tempat kampanye itu.

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini juga menyampaikan Kota Makassar, Sulawesi Selatan, memang menjadi prioritas serta menjadi pusat di Indonesia Bagian Timur. Selama ini bersama Wapres HM Jusuf Kalla dalam menjalankan pemerintahan selama 4,5 tahun tidak ada perbedaan.

"Saya dengan Pak JK hampir lima tahun menjabat tidak hal berbeda, terus berjalan dan beririgan dengan Pak Yusuf Kalla. Setiap keputusan saya ambil, begitupun yang sangat sulit sekali saya pastikan berdiskusi dengan Pak JK," ungkapnya

Selain itu, secara bersama-sama mengontrol proyek pembangunan di seluruh Indonesia serta membagi tugas baik di dalam maupun di luar negeri.

"Saya dengan Pak JK membagi tugas,  ke pertemuan PBB, G20, APEC dan lainnya. Inilah pembagian tugas kita betul-betul dengan baik," katanya dalam kampanye yang juga dihadiri JK.

Jokowi menyebutkan Indonesia negara besar dengan jumlah penduduk sebanyak 269 juta jiwa terdiri dari 714 suku dan berbeda-beda bahasa dan adat budayanya sehingga perlu orang tepat dalam memimpin.

"Kita harus menjaga negara sebesar Indonesia ini," kata mantan Wali Kota Solo tersebut.

Sementara untuk Makassar, Sulsel, selama pemerintahan Jokowi-JK telah dibangun jalur kereta api dari Kota Makassar ke Kota Pare-pare yang tentunya akan membawa dampak besar bagi ekonomi. Meski demikian, dampaknya belum langsung dirasakan tapi butuh proses secara bertahap.

Selanjutnya, pembangunan Makassar New PO, pelabuhan besar ini dibangun pada bagian wilayah timur Indonesia dengan bertujuan bisa menggerakkan perekonomian lebih baik.

"Di Jeneponto, Sidrap, kita juga bangun Pembangkit Listrik Tenaga Angin atau Bayu. Ini pertama dibangun di Indonesia dalam rangka memenuhi kebutuhan listrik serta membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat," ujarnya.

Jokowi pada kesempatan itu menyampaikan rasa sedih atas beredarnya isu yang ingin memecah belah persatuan Indonesia. Dirinya disebut orang PKI, adanya isu atau informasi adzan dilarang, pernikahan sejenis hingga pendidikan agama dihapus.

"Itu semua bohong. Jangan termakan isu untuk kepentingan politik. Karena mendekati pencoblosan isu seperti itu pasti terus datang. Kalau masyarakat tidak percaya maka itu tidak mempan," katanya.

"Selama ini saya dijelek-jelekkan, dihujat, dibilang PKI, tapi saya sabar, Ya Allah, saya senyum saja. Saya ingin masyarakat jangan termakan. Dari hasil survei masih ada sembilan juta orang percaya isu-isu yang tidak benar itu," ungkapnya.

Di lokasi kampanye, HM Jusuf Kalla yang juga hadir sebagai juru kampanye menuturkan, kehadiran para pendukung di tempat ini tentu ada keinginan dan harapan untuk bisa lebih maju serta harus lebih baik lagi.

"Selain maju, pemerintah ke depan harus lebih baik, pemimpinnya harus jujur, merakyat, aktif. Indonesia memerlukan pemimpin yang mengerti rakyatnya, itulah Jokowi," tuturnya di hadapan massa pendukung.

Dalam Rapat terbuka kampanye akbar tersebut hadir Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, Sekjen PKPI, Sekjen PSI, Prof Nurdin Abdullah yang kini menjabat gubernur, Moh Ramdhan Pomanto yang saat ini menjabat Wali Kota Makassar, Judas Amir yang juga Wakil Kota Palopo, mantan Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo, sejumlah elit parpol pengusung dan pendukung.

Sebelumnya, Capres Jokowi juga mengikuti sekaligus melepas kirab budaya di depan Rumah Jabatan Gubenur Sulsel. selanjutnya menuju arena kampanye mengendarai tiga becak. Jokowi bersama istrinya Iriana Joko Widodo, Jusuf Kalla bersama istrinya Mufidah Kalla dan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dengan pengawalan sangat ketat.

Hal itupun mengundang perhatian masyarakat yang mengikuti hari bebas kendaraan sehingga beberapa warga berusaha memanfaatkan untuk berfoto bersama. Usai melaksanakan kampanye di Lapangan Karebosi, rombongan menuju Stasiun Kalegow, Kabupaten Gowa, dengan agenda berkampanye lanjutan.
Baca juga: Jokowi ceritakan soal kerja sama dengan JK dalam kampanye di Makassar
Baca juga: Jokowi: jangan ada yang meremehkan TNI
Baca juga: Yenny Wahid "GR" disebut sebagai sahabat oleh Prabowo

 

Di Sukabumi Sandiaga janjikan tarif listrik turun 20 persen

Pewarta:
Editor: Sri Muryono
Copyright © ANTARA 2019
Capres dinilai kurang elaborasi tantangan internasional bidang siber Sebelumnya

Capres dinilai kurang elaborasi tantangan internasional bidang siber

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta Selanjutnya

Bawaslu: dua orang dipenjara akibat politik uang di Jakarta