counter

KPU akan tindaklanjuti hasil evaluasi debat pertama

Tingkat partisipasi Pemilu 2019 tertinggi setelah reformasi
Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo (ketiga kiri) dan Ma'ruf Amin (kiri) bersalaman dengan pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto (kedua kanan) dan Sandiaga Uno (kanan) usai debat capres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (17/1/2019). Debat tersebut mengangkat tema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pras.

Jakarta (ANTARA News) - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU RI) Arief Budiman mengatakan pihaknya akan menindaklanjuti sejumlah catatan hasil evaluasi debat pertama.

"Jadi semua pihak sudah memberikan catatanya, Bawaslu, kemudian TV penyelenggara debat pertama, kemudian moderator, kemudian KPU juga punya beberapa catatan-catatan," katanya usai pertemuan para pihak membahas evaluasi debat pertama di Jakarta, Senin.

KPU menggelar rapat dengan para pihak yang juga dihadiri perwakilan Tim Kemenangan Nasional Jokowi-Ma'ruf Amin dan Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga Uno.

Dalam evaluasi debat pertama tersebut, diantaranya terkait tata letak pendukung yang pada debat pertama ada di belakang panggung, terkait dengan waktu penyampaian visi misi dan format debat yang dinilai kurang natural.

KPU, menurut dia akan menindaklanjuti catatan-catatan tersebut dengan rapat internal. Selanjutnya, akan dilanjutkan kembali dengan pertemuan KPU dengan para pihak pada Kamis atau Jumat mendatang.

Arief mengatakan, dalam pertemuan para pihak, catatan-catatan tersebut juga telah disampaikan kepada pihak televisi penyelenggara untuk debat kedua nanti. 

Dalam kesempatan itu, juga telah mendengarkan pemaparan tentang rancangan debat kedua. Namun demikian, detail rancangan bentuk debatnya masih belum diputuskan, katanya.

Selain itu, KPU saat ini juga belum menentukan moderator untuk acara debat kedua.

"Moderator ya masih kita pertimbangkan apakah satu orang atau dua orang, ya karena debat yang kedua itu hanya antar capres jadi kita mungkin bisa satu orang saja," katanya.

Sementara itu, Arief Budiman memastikan bahwa tidak ada para pendukung yang duduk di belakang panggung pada debat kedua. Hal ini menindaklanjuti salah satu catatan evaluasi debat pertama.  

Debat kedua calon presiden akan digelar di Hotel Sultan, Jakarta, pada 17 Februari 2019. Debat tersebut hanya diikuti oleh calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo dan calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto.

Debat kedua akan mengangkat tema energi, pangan, infrastruktur, sumber daya alam dan lingkungan hidup. Dalam, debat kedua tersbeut, empat stasiun televisi akan menyiarkan secara langsung, yaitu RCTI, JTV, MNC TV dan INews TV.

KPU tetapkan 55 calon terpilih anggota DPRD Provinsi Papua

Pewarta:
Editor: Unggul Tri Ratomo
Copyright © ANTARA 2019
Netralitas TNI-Polri menentukan kualitas demokrasi Sebelumnya

Netralitas TNI-Polri menentukan kualitas demokrasi

Gubernur menerima dokumen caleg terpilih DPRD Sulsel Selanjutnya

Gubernur menerima dokumen caleg terpilih DPRD Sulsel