Presiden : Pembangunan jalan tol perlu putusan politik

Kubu Prabowo-Sandi akan laporkan KPU ke DKPP
Presiden Jokowi menjajal jalan tol trans-Jawa dengan menggunakan bus melintasi Surabaya hingga Jembatan Kali Kuto di Kendal, Jawa Tengah (Puspa P.)
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo mengakui bahwa pembangunan jalan tol memerlukan putusan politik untuk menyelesaikannya. 
 
"Kalau bisa putuskan di lapangan karena kondisinya harus diputuskan cepat, ini putusan politik yang kadang-kadang harus tegas, nabrak dan menyelesaikan itu di lapangan," kata Presiden Joko Widodo dalam salah satu acara yang disiarkan oleh stasiun TV swasta pada Minggu.
   
Presiden menyampaikan hal tersebut saat menjawab pertanyaan salah satu penonton mengenai alasan lambatnya pembangunan jalan tol pada masa lalu.
   
"Banyak hal di lapangan yang sebenarnya sederhana tapi kalau tidak ada keputusan jadi proyeknya berhenti, contohnya (Tol) Bocimi (Bogor Ciawi Sukabumi), sudah 26 tahun tidak ada 'progress' kemudian sejak 2017 kita kerjakan alhamdulilah sudah 15 kilometer dan kita harapkan lanjut sampai ke Sukabumi dan setelat-telatnya selesai 2020," tambah Presiden.
   
Memang menurut Presiden banyak maslaah di lapangan, namun kalau hanya duduk di istana menerima laporan maka persoalan tidak akan selesai.
   
"Di laporang mungkin semua beres-beres saja tapi 'progress' tidak kelihatan dan memang yang banyak 'problem' itu soal pembebasan tanah, jadi kenapa saya sering turun langsung ke lapangan? Lihat langsung proyek yang ada? Supaya kita tahu problemnya apa," ungkap Presiden.
   
Masalah di lapangan itu juga yang menyebabkan target awal penyelesaikan tol Trans Jawa dapat mundur.
   
"Awalnya jalan tol Trans-Jawa dari Merak-Banyuwangi bisa tembus 2019 tapi di lapangan bilang 'Pak 2019 tidak bisa, harus mundur 2020', saya katakan tidak apa-apa, tapi jelas ya 2020, bener ya? Ini setelah rampung Trans Jawa kita bisa konsentrasi ke Trans Sumatera dari Bakauheni, Palembang sampai ujung paling barat di Aceh," tegas Presiden.
   
Ia sudah memperhitungkan bahwa tol Trans Sumatera dari Bakauheni hingga Aceh akan selesai pada 2024.
   
"Saya bersyukur kita bangun infastruktur secara merata di seluruh tanah air, baik di wilayah barat, tengah, timur. Kita harap ini menjadi lompatan besar bagi kita untuk maju ke depan lebih baik, dan sekali lagi kita akan lanjutkan pembanguan SDM secara besar-besaran dan ini juga fondasi, prasyarat bagi negara untuk maju, bersaing berkomepetisi dengan negara-negara lain," ungkap Presiden.

Baca juga: Presiden Jokowi lintasi tol Trans-Jawa dengan bus

Baca juga: Misbakhun apresiasi Jokowi selesaikan tol Trans Jawa

Baca juga: Presiden katakan Tol Lampung-Aceh tersambung 2024


 
Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Ruslan Burhani
Copyright © ANTARA 2019
IDA akan tagih tes baca Alquran kedua capres-cawapres Sebelumnya

IDA akan tagih tes baca Alquran kedua capres-cawapres

10 TPS di Surabaya berpotensi pemungutan suara ulang Selanjutnya

10 TPS di Surabaya berpotensi pemungutan suara ulang